Tak lama kemudian, pesanan kami datang. Selama makan, Citra sibuk lirik-lirik tempat meja yang di penuhi segerombol anak cowok. Cowok-cowok itu adalah teman sekelas kami.

        “Cieee… cuci mata nih yee.”Godaku.

        “Ih, kagak.” Bantah Citra.

        “Itu, dari tadi ngapain coba dari tadi liatin cowok-cowok disitu mulu?” tanyaku.

        “Kayanya salah satu dari mereka ngeliatin kita deh.” Kata Citra curiga.

        Penasaran, aku ikut-ikutan ngliatin para cowok itu. Tapi tampaknya mereka asik mengobrol dan ngebanyol. Tidak ada satu orangpun yang bahkan peduli dengan kehadiranku dan Citra.

        “Lo salah liat kali. Tuh mereka lagi pada becanda.” Bisikku.

        “Nggak mungkin. Gue yakin gue nggak salah liat. Itu tuh, cowok yang pake jaket biru gelap. Dia ngliatin kita mulu.” Citra meyakinkanku.

        Aku kembali melirik kearah gerombolan cowok itu. Terutama cowok yang dimaksud Citra. Dia sama sekali tidak melihat kearah kami. Cowok itu sibuk menghabiskan minumannya.

        “Nggak ada, Cit. Perasaan lo aja kali. Udah ayo cepet makan! Ntar keburu masuk.”

        Akhirnya Citra menyerah juga. Dia tidak berusaha meyakinkanku lagi.

***

Sekarang jam pelajaran ke enam. Namun sampai sepuluh menit setelah bel berbunyi, belum ada satupun guru yang masuk kelas. Sepertinya ini akan jadi jam kosong.

Bagikan :