Tadinya mama keberatan dengan keputusanku , tapi karena aku bertekad akhirnya mama mengizinkannya.

Gak lama, samar-samar kayanya ada yang manggil namaku dech. Aku dengerin lagi dengan seksama,dan ternyata bener. Siapa lagi yang punya suara paling cempreng dan berisik banget kalau mau berangkat ke kampus. Cuma Tora orangnya.

“Viaaaaaa,,,lama banget si beres-beres nya.buruan sarapan.!!!! teriak Tora”

Ikhhh,,,bener-bener ni cowok. Untung aja dia kakakku, klo bukan dah pengen aku hakimin rasanya. Gimana aku nggak jengkel coba tiap pagi dia teriak-teriak mulu. Serasa aku ini budeg aja. Padahal kan 100% sehat banget pendengaranku.

        “Ya, gue ke bawah sebentar lagi,bawel banget si !!!” Balasku

Akhirnya aku langsung bergegas menuju tangga, dan langsung melesat turun. Begitu sampai meja makan sudah ada mama, papa, dan Tora. Ikh…bener-bener illfeel aku ngeliat Tora pagi ini. Kalau aku jadi roti yang dipegang Tora, aku bakalan mati-matian berjuang dengan segala cara biar Tora nggak bisa makan aku. Abisnya Tora makan tuh roti kaya nggak pernah makan sebulan aja, nggak keselek juga udah untung.

        “Tora, makan rotinya pelan-pelan dong sayang..!!!” pinta mama

        “Tau ikh, malu-maluin banget” balasku sinis sambil makan roti yang ada di hadapan ku

        “Dihhh,,,usil aja si lo vi,buruan makan nanti gue tinggal nih!!!!” ancam Tora.

Bagikan :