Hahahahaha……tapi ya itu dia, kenapa kalo sama aku bawaannya bikin emosiku  naik mulu ya????.walaupun demikian, cuma satu masalah yang aku tangkep selama aku jadi ade nya selama ini. Aku  nggak pernah liat Tora deket sama cewek. Seremmm g tuh,tapi masa iya kakakku nggak suka cewek.amit-amit dech jangan sampe. That’s it,no body perfect in the world.

        Sesampainya di kampus, aku langsung menuju kelas. Pas aku sampe sana, Fina dan Nadia udah bertengger di kursi kesayangannya. Hehehehe,,,,,bahasaku aneh lagi.bertengger……abisnya dari awal semester tuh bangku serasa jadi hak milik mereka berdua. Bahkan kalo bisa dibawa pulang, aku yakin bakalan di bawa pulang tuh kursi.

        “Via…….teriak Nadia”

        “uwwww,,,,,rumah lo pindah ke bagdad vi,,,,lama gila nyampenya…ucap Fina”

Aku  cuma bisa geleng-geleng kepala kalo mereka berdua udah ngomong, kalo lagi waras,bener banget omongannya. Udah kaya ustadzah. Tapi kalo lagi konslet, ya kaya gini nih.nggak disaring dulu kalo ngomong. Pindah ke Baghdad, nggak ada negara lebih jauh lagi. Apa kalo sekedar buat nyindir aku.

Nadia adalah salah satu sahabatku yang paling lama kukenal. Dari SD sampai kuliah sekarang Nadia dengan setia menenin aku karena hobi dan kesukaan kita sama. Namun satu perbedaan kita. Nadia seorang cewek yang feminim banget. Dengan tubuh yang tinggi semampai sekitar 170 centimeter dan didukung oleh wajah yang tergolong perfect.

Bagikan :