Ikhhh,,,kemana si ni sepidol,perasaan udah aku masukin ke tas tadi. Kenapa sekarang ngilang gini,emang belajar sulap tuh sepidol sama damian sampe bisa ngilang sendiri gini. Gerutu aku dalam hati.

“Vi,nyari apaan si lo,rempong banget.liat tuh ada mahasiswa baru.tegur Nadia”

        “ahh,,,bawel bodo amat….!!!balasku tanpa menghiraukan apa yang baru saja dikatakan oleh Nadia”

        “Dihhh,,,gitu lagi.nyesel lo nanti…ledek Nadia”

        Tanpa menghiraukan gurauan Nadia barusan, aku masih mencari dimana keberadaan tuh sepidol dan akhirnya taraaaaaa…..ketemu juga. Bersamaan dengan ketemunya tuh sepidol, Pak Rangga mempersilahkan mahasiswa baru itu untuk duduk supaya langsung mengikuti jalannya mata kuliah saat itu.

        Pak Rangga dengan seksama menjelaskan tugas yang bakalan dia kasih. Disaat itu pula aku baru sadar ada orang yang udah nempatin kursi kosong yang ada di sebelahku. Dan pas  aku nengok,aku baru sadar ni orang baru  kukenal. Bukannya dengerin penjelasan dari pak Rangga aku malah mantengin muka orang yang nggak kukenal di sebelahku. Disaat itu juga Nadia nyolek aku.

        “hmmm,,,,kedip lah liatnya….ledek Nadia”

Aku  Cuma ngeliat ke arah Nadia dan langsung fokus ke arah pak Rangga. Dan tanpa terasa sesi matkul Pak Rangga berakhir. Namun sebelum meninggalkan kelas Pak Rangga tau-tau berjalan ke arahku.

Bagikan :