“Eh, iya ya. Kok aku bisa sampe lupa. Aku gak tau cucunya cewek atau cowok dan aku juga gak tau usianya berapa. Yang jelas cucunya bisa nyetir mobil dan juga kuliah. Mungkin sekitar 20an.”

        “Wah, harusnya cucunya ini bisa saja mencari pekerjaan sambilan yang mungkin bisa saja uangnya ditabung lalu mereka mengontrak rumah dan kamu bisa mengambil tempat mereka itu untuk proyek. Mama yakin kamu pasti bisa mengatasi masalah ini. Mama selalu mendukung keputusan kamu asal itu bukanlah hal negatif. Mama keluar dulu ya … kamu istirahat aja.”

        Rasanya gue beruntung banget punya nyokap yang selalu ngedukung gue. Dan sekarang gue sudah dapat pencerahan dari masalah gue. Tapi gimana caranya supaya cucunya ini punya pekerjaan? Masa gue harus nawarin pekerjaan di kantor? Ah moga aja dengan gue tidur malam ini gue bisa dapat ilham dari Tuhan apa yang harus gue lakuin.

***

Bagikan :