Iya masih, malah empat bulan ini ngegantiin Rere asisten aku yang resign itu, lumayan serulah kerja blakangan ini semenjak ada si Upik, brasa masih maen gundu di latar depan rumah, apa-apa tereak, apa-apa nyolot kalo disuruh hahaha ….

Gana terbahak, begitupun Bayu di seberang sana. Keduanya paham benar bagaimana tabiat keras kepala dan manjanya Manda atau si Upik, panggilan kesayangan teman kecil mereka yang kini menempati posisi Asisten Gana di kantornya.

Lalu pembicaraan menjadi semakin seru ketika beberapa hal konyol di masa kanak-kanak keduanya mulai bermunculan di sela chatting mereka.

Sampai Gana kembali lagi dengan topik keluarga.

Gana: Oh, iya, apa kabar Ambar dan Citra, Bay?

Bayu: Mereka baik, makanya berkunjunglah ke Jakarta, sekalian ajakin Naja jalan-jalan ke Dufan,kapan sih terakhir kita ketemu? Udah delapan bulan, ya? Gak terasa.

Gana: Kamu aja yang pulang, sekalian nengokin Ayah dan Ibu.

Bayu: Ambar lagi isi lagi soalnya, susah mau pergi jauh kalo masih trimester pertama, nantilah kalo udah agak enakkan kodisinya, aku usahaian pulang, kalau gak bulan depan ya depannya lagi.

Gana: Biasanya bisa ampe taon depan Bay, seringnya begitu.

Sindir Gana.

Bagikan :