kelas,wajar saja dia sudah datang kelas sudah hampir penuh dengan siswa dan sebentar lagi bel masuk berbunyi.

“Ih gitu aja sewot, Non. Lagi datang bulan ya mukamu itu gak bersahabat banget. Kayak ada tanda peringatan jangan mendekat. Hahaha…. Nyontek PR dong ,Tan .Gak ngerti sama soalnya nih.”

“Gini susahnya punya temen yang bisanya cuma nyontek PR aja. Giliran pacaran aja cepet .” Ucapku jengkel tapi tetap ku biarkan juga dia nyontek PR-ku.

“Mulai deh ceramahnya, masih pagi tau. Makanya kamu buruan cari gih pacar. Lagian kamu tu kan cantik banyak yang suka sama kamu, dasar kamu aja yang pemilih. Atau kamu mau aku cariin yang perfect banget. Dijamin seratus persen oke.” Katanya sambil cengar-cengir gak jelas

“Gak usah deh makasi. Pilihan kamu gak menjamin.”

Bel masuk pun bunyi dan pagi ini adalah pelajaran yang paling membosankan sedunia apalagi kalau bukan fisika. Bisa dibilang pelajaran ini musuh bebuyutanku walaupun aku berada di kelas IPA tapi aku sangat membenci pelajaran yang satu ini. Bahkan tak jarang nilai ulanganku selalu jeblok untuk materi satu ini.

Dan itu jadi PR penting untukku karena harus belajar ekstra demi ujian nasional nanti karena akan sangat memalukan jika tidak lulus untuk 1 mata pelajaran yang tidak kusukai. Kali ini Pak Andi—guru fisika—memberikan kami soal acak untuk dikerjakan 1 per satu di papan tulis. Dan tiba giliran Lisa teman sebangku ku untuk maju mengerjakannya.

Bagikan :