Hingga satu persatu soal  berhasil dikerjakan dengan baik oleh teman-teman satu kelasku dan kami tidak perlu menghabiskan waktu istirahat dengan terus berkutat pada soal yang seperti racun itu.

Karena prinsip Pak Andi jika soal tidak selesai dikerjakan maka tidak ada satupun yang boleh keluar. Bahkan pelajaran ini lebih parah dari matematika. Jika orang tidak menyukai matematika maka aku sebaliknya. Tak terasa bel istirahat berbunyi, setelah Pak Andi keluar satu per satu temanku meninggalkan kelas untuk mengisi perut di kantin.

“Tania, ke kantin yok. Aku laper nih abis ngerjain soal. Terkuras banyak banget tenagaku karena soal itu.” Ajak Lisa sambil membereskan bukunya

“Gak ah males. Lagian lebay banget sih kamu. Cuma ngerjain satu soal pun. Pergi aja gih sama pacar tercintamu itu.” Kataku agak malas sambil terus mencatat soal yang belum selesai.

“Ye … kamu mah ngejek gitu. Ya udah deh aku sama Dika aja.” Katanya sambil ngelonyor pergi

Tapi belum sampai 5 menit bangku kosong Lisa sudah diisi orang lain. Kali ini giliran Zuan sahabatku yang sudah 3 tahun aku kenal dan dia dulu adalah teman masa kecil Benny karena rumah mereka berdekatan.

“Tan, kamu kenapa sih lesu amat kayak orang gak makan aja. Banyak pikiran ya?” Katanya sambil bertopang dagu menatapku

“Gak kenapa-kenapa kok cuma lagi males aja.”

Bagikan :