“Jujur deh sama aku, apa yang kamu pikirin? Jangan bilang Benny lagi?” Katanya menyelidik. Sudah seperti detektif aja dia. Dia juga tau karena semalam aku yang memberitahukannya ketika kami sedang curhat

“Gak perlu sebut merek juga kali, ntar di denger orang . Aku gak apa-apa kok serius. Urusan dialah mau pacaran sama siapa juga. Apa peduli aku. Kamu sana gih cari si Rika aja gebetanmu itu, gak usah ganggu aku.” Kataku sedikit dengan nada mengusir karena kesal dengannya. Tapi dia bukannya kesal malah tertawa

“Hahaha … sorry gak maksud. Mulut kamu bisa bohong tapi hati kamu gak, Tan. Aku udah kenal kamu lama. Lagi males aku nyariin dia. Lagi gak mood sama dia.” Katanya sambil berjalan ke tempat duduknya. Dasar anak tengil ,biarpun kadang nyebelin tapi dia care banget denganku

“Sotoy banget jadi orang.” Teriakku mengarah padanya.

Pelajaran pun kembali berlangsung hingga pelajaran terakhir dan aku mengikutinya tanpa ada minat sedikitpun. Walau tubuhku ada di kelas tapi ragaku rasanya ada di tempat yang jauh ntah dimana.

***

Rasa malas kembali menghinggapiku hingga hari ini, aku rasa sama sekali tidak ada minat untuk pergi ke sekolah.  Tapi karena sebentar lagi ujian nasional, mau tidak mau aku harus masuk sekolah. Dan kurasa jika bertemu Benny aku bisa sedikit bersemangat.

Bagikan :