“Hai, Tania. Masih pagi kok udah lesu gitu.” Kuarahkan pandanganku ke sumber suara dan kudapati Benny berdiri di sampingku sambil tersenyum. Mimpikah aku pagi hari sudah mendapat senyum manis darinya.

“Hai, Ben. Lagi bosen aja nih mau sekolah. Semakin dekat dengan ujian nasional semakin gak ada minat.” Balasku sekenanya

“Oh,sama banget. Aku juga sih rada males buat sekolah. Eh gimana kabarnya, Viko ? udah lama gak ketemu dia.” Dan kali ini aku mulai kesal dengan arah pembicaraannya.

“Kayaknya sih baik-baik aja. Kalo kangen ya ketemu aja. Gak perlu izin sama aku.”

“Siapa tau aku perlu laporan sama kamu buat ketemu dia.” Katanya sambil senyum gak jelas

“Emang aku siapanya sampe harus minta izin?” Tanyaku

“Kamu kan pacarnya.” Dia menjawab asal. Viko itu sahabatnya ketika SMP dan dia juga temanku. Tapi satu kesalahpahaman terjadi, dia mengira aku berpacaran dengan Viko padahal kenyataannya tidak. Hingga sekarang dia pun masih menganggap seperti itu, entah atas dasar apa dan itu sangat membuatku jengkel setengah mati.

“Aku gak pacaran sama dia, Ben. Berapa kali harus aku bilang. Kamu  nyebelin deh.” Ucapku kesal sambil berjalan meninggalkannya.

Bagikan :